e-commerce by webshaper
More information on product
Home > Products > Novel > Kau Adalah Dia
Kau Adalah Dia
enlarge
Save

Kau Adalah Dia

Add to Compare
RM  25.00  10.00  
Item details
SKU: 9789673652242
Weight: 510 grams
Stock: Stock available


  Share This   Add To Facebook   Add To MySpace   

“Hidup dan mati Lia cuma untuk suami Lia. Sampai bila-bila pun, diri Lia hanya untuk suami. Bukan untuk orang lain.” - Marlia Atikah

Hingga ke saat ini, hatinya masih tertutup untuk mana-mana lelaki. Hingga ke saat ini, dia masih tidak dapat menerima ketentuan yang ditakdirkan untuknya. Baginya arwah suaminya akan terus sentiasa hidup dalam hati. Hanya lelaki itu dia akan cinta.

“Awak jangan gunakan Lisa sebagai alat untuk awak dekati saya, Irfan. Saya tak suka!”
“Saya langsung tak ambil kesempatan. Saya langsung tak berniat seperti yang awak katakan, Lia. Saya ikhlas!”

Pertama kali bertemu Irfan Maliki, Marlia sangka lelaki itu adalah suaminya. Hatinya kuat mengatakan begitu. Tetapi, ia hanyalah satu kebetulan yang tidak pernah dipinta Marlia. Lelaki itu namanya serupa dan wajahnya sama dengan arwah suaminya, Irfan. Itu sahaja. Kenyataan harus diterima. Marlia telan kepahitan itu lalu dia kembali menjauhkan diri kerana tidak mahu menduakan rasa kasih kepada lelaki paling dia cinta.

Pertemuan demi pertemuan membibitkan rasa rindu. Hati berdetap rindu, hati mula bersulam sayang. Bukan ingin beralih kasih, tetapi Marlia kehausan kasih. Bayangan cinta lalu menghimpit perasaan. Hadirnya tanpa diundang, hadirnya memberi kasih sayang. Rasa bahagia itu, kembali berbunga di hati. Lalu dia jatuh cinta kepada Irfan Maliki. Lamaran kasih akhirnya diterima. Marlia ingin meniti hari bahagia bersama Irfan, namun di saat hatinya dicuri kasih, ada khabar yang membuatkan dia kembali rebah. Akhirnya dia akur dengan untuk mengundurkan diri. Kasih perlukan kejujuran, perlukan keikhlasan.

Apakah kesalahan Irfan Maliki hingga Marlia sanggup mengundurkan diri daripada meneruskan hubungan? Apakah perasaan kasih itu akan berganti sekali lagi kepada jejaka itu atau hatinya ditakdir terus menjadi milik arwah suaminya buat selama-lamanya?